7 Punca Bayi Bertambah Sakit Apabila Kembung Perut

1. Salah teknik penyusuan.

Teknik penyusuan yang salah sama ada dari payudara atau botol menyebabkan banyak udara ditelan semasa menyusu.

 

 

 

2. Menangis.

Menangis boleh menyebabkan bayi menelan udara terutama jika bayi menangis kerana kelaparan dalam masa yang lama sebelum dapat susu. Oleh kerana menanngis ialah simptom dan penyebab gas ia akan menjadi kitaran yang memudaratkan bayi.

 

 

 

3. Pencernaan yang tidak matang.

Usus bayi yang baru lahir berterusan berkembang dalam proses menjadi matang selepas bayi lahir. Usus bayi masih belajar cara memproses makanan, gas dan najis dengan berkesan. Gas boleh hadir kerana ketidak matangan flora mikro dalam usus, metabolisma karbohaidrat dan kitaran hormon. Gas juga boleh menyebabkan simptom sembelit berlaku.

 

 

4. Alergik dan sensetif pada makanan.

Susu ibu mengandungi kesan makanan dari diet mommies. Sesetengah bayi mungkin sensetif pada kesan makanan tersebut. Sebuah kajian dari Universiti Minnesota dapati kaitan antara diet ibu menyusu dan siptom kolik. Ibu menyusu yang mengambil susu lembu, bawang, sayuran seperti kobis, brokoli, bunga kobis dan coklat lebih berkaitan dengan kolik pada bayi.

 

 

5. Terlebih Menyusu.

Terlebih menyusu boleh menyebabkan perut bayi tidak boleh menerima terlalu banyak susu dalam satu masa. “Menyusu terlalu pantas boleh menyebabkan berlebihan laktosa dan meningkatkan gas usus hasil dari lebihan peleraian laktosa.

 

 

 

6. Terlalu banyak laktosa.

Sesetengah ibu mungkin mempunyai susu yang lebih, keadaan ini dikenali sebagai sindrom hyperlaktasi. Dalam situasi ini, susu biasanya keluar dengan cepat atau laju menyebabkan bayi gag (seakan-akan ingin muntah) atau meragam semasa menyusu. Hubungi doktor atau konsultan laktasi jika mommies berminat mempelajari lebih banyak tentang susu berlebihan
atau komposisi susu badan.

 

7. Perkenalan pada makanan baru.

Makanan baru boleh buat bayi bergas kerana ususnya belajar untuk memproses makanan tersebut. Lebihan kandungan gula yang tinggi dalam makanan seperti jus boleh menyebabkan bayi bergas atau najis cair.